Pengguna Android Dikucilkan, SVP Google Angkat Bicara

Android

Selular.ID – Pekan lalu, sebuah laporan dari WSJ menyoroti dampak kesehatan mental dari remaja yang merasa dikucilkan oleh teman-temannya yang menggunakan ponsel Android besutan Google.

Laporan tersebut mengumpulkan banyak perhatian dan Senior VP Google Hiroshi Lockheimer men-tweet menentang tekanan teman sebaya dan intimidasi sebagai cara bagi Apple untuk menjual produk.

Setelah akhir pekan topik itu dibahas panjang lebar di bawah Tweet SVP, Lockheimer mentweet lagi dengan beberapa pemikiran dan klarifikasi tentang cobaan itu.

Untuk memulai, Lockheimer menjelaskan Google tidak meminta Apple untuk membuat iMessage tersedia di Android (yang telah dijelaskan oleh Apple kalau ia tidak berniat melakukannya), melainkan Apple untuk mendukung “standar industri untuk perpesanan modern (RCS) dalam iMessage, sama seperti mereka mendukung standar SMS/MMS yang lebih lama.”

SVP menjelaskan bahwa platform perpesanan berbasis nomor telepon adalah cadangan yang semua orang tahu akan berfungsi.

SMS adalah standar kuno yang penerusnya adalah RCS yang mendukung tanda terima baca, pemberitahuan pengetikan, transfer file yang lebih besar, dan enkripsi ujung ke ujung.

Apple tahu iMessage membuat pengguna tetap terkunci pada ekosistemnya sehingga memberikan pengalaman yang lebih menyenangkan kepada penggunanya saat menguji pengguna Android mungkin tidak seefektif mempertahankan pengguna di iPhone. Bola sekarang ada di pengadilan Apple.

Semua ini bermuara pada keseluruhan “gelembung hijau” versus “gelembung biru” di iMessage dan begitulah sejak iMessage diluncurkan di iOS 5.

Baca Juga: Aplikasi Chat Android Beeper Sudah Mendukung iMessage

Tentunya, ini bukan topik percakapan di wilayah di luar AS, di mana orang-orang cenderung tidak memiliki ponsel Apple dan lebih cenderung menggunakan layanan pesan berbasis aplikasi seperti WhatsApp, Viber, atau WeChat.