Beranda News Policy Monopoli Pasar: Apple dan Google Dalam Penyelidikan Otoritas Korea Selatan

Monopoli Pasar: Apple dan Google Dalam Penyelidikan Otoritas Korea Selatan

-

Jakarta, Selular.ID – Korea Fair Trade Commission (KFTC) Korea Selatan terus menargetkan Apple selama penyelidikan jangka panjang terhadap klaim vendor menyalahgunakan posisi dominannya di pasar aplikasi dan perangkat. Lembaga persaingan usaha itu, menuduh perusahaan asal AS itu menghalangi penyelidikan dengan mencegah akses ke dokumen dan tempat.

Dalam sebuah pernyataan, regulator mengatakan telah merujuk unit Apple Korea dan salah satu eksekutifnya ke jaksa penuntut atas klaim menghalangi penyelidikan di lokasi pada November 2017. Tuduhannya dengan sengaja mencegah atau menunda masuknya pejabat ke dalam lokasi perusahaan. 

KFTC menyebutkan, eksekutif Apple yang dimaksud adalah Ryu O-Oh. Ia diduga berusaha mencegah masuk ke situs tersebut secara fisik pada saat digelarnya penyelidikan.

Otoritas juga memberlakukan denda KRW300 juta ($ 264.326) atas penolakan Apple untuk memberikan informasi yang diminta pada tahun 2016 dan 2017 sehubungan dengan gangguan jaringan, mencegah pemeriksaan praktiknya.

Apple dilaporkan menyetujui penyelesaian KRW100 miliar dari penyelidikan persaingan dengan KFTC bulan lalu. KFTC mulai mengumpulkan bukti dalam kasus persaingan pada tahun 2016 sebelum memulai penyelidikan penuh pada tahun 2019.

Dominasi Google

Selain Apple, raksasa AS lainnya Google juga dibidik oleh FTC. Pada Oktober 2020, otoritas di negara itu telah meluncurkan penyelidikan antitrust terhadap Google atas rencananya untuk memberlakukan komisi di Play Store sebesar 30% dengan melarang aplikasi apa pun yang menghindari dari sistem pembayaran.

Google selalu mewajibkan aplikasi yang ditawarkan di Play Store untuk menggunakan sistem pembayarannya, mengambil potongan 30 persen standar industri – sama seperti Apple.

KFTC menyebutkan, Google telah lalai dalam mengikuti aturan tersebut, namun, tidak seperti Apple – yang saat ini terlibat dalam pertempuran hukum dengan pemilik seri game Fortnite setelah melarang aplikasi ketika pengembang mengizinkan pengguna untuk menghindari sistem pembayaran.

Raksasa internet itu mengatakan pada September lalu bahwa kebijakan baru – yang akan berlaku tahun depan – berlaku untuk kurang dari 3% pengembang dengan aplikasi di Play Store.

Namun pengumuman tersebut memicu reaksi keras dari pengembang aplikasi Korea Selatan, yang mengatakan bahwa rencana baru tersebut akan memungkinkan Google untuk menarik biaya yang terlalu tinggi.

Joh Sung-wook, Ketua Komisi Perdagangan Adil Korea (KFTC), pada Kamis (8/10) mengatakan rencana Google sedang diselidiki untuk kemungkinan “praktik anti-persaingan”.

“Persaingan tidak bekerja dengan baik di industri, kami sedang mencari praktik anti-persaingan untuk memulihkan persaingan ” katanya kepada anggota parlemen selama sidang parlemen.

Pernyataan Joh muncul sekitar sebulan setelah beberapa perusahaan teknologi Korea Selatan, termasuk portal internet terbesarnya, Naver, mengajukan permintaan yang meminta penyelidikan pemerintah atas perubahan kebijakan Google.

Ini bukan kali pertam Google berurusan dengan KFTC. Pada 2014, regulator menyelidiki kebijakan periklanan perusahaan, setelah agen periklanan Korea mengajukan keluhan kepada KFTC bahwa Google tidak membayar mereka komisi untuk iklan online sejak 2012.

Begitu pun pada 2011, Google dituduh menekan pembuat ponsel cerdas untuk memuat aplikasinya di ponsel cerdas berbasis Android saja. Mesin pencari lokal mengeluh bahwa Google secara tidak adil menggunakan sistem operasi Android-nya untuk memblokir pesaing dalam pencarian dan layanan lainnya di smartphone.

Namun setelah penyelidikan selama dua tahun, pada 2013, KFTC membebaskan Google dari segala tuduhan. Dalam keputusannya yang mendukung Google, KFTC mengatakan pangsa pasar penelusuran lokal perusahaan AS tidak cukup besar untuk mengancam persaingan yang sehat.

Saat itu KFTC menilai, Google adalah pemain kecil di pasar mesin pencari Korea Selatan, di mana pangsa kurang dari 10% tertinggal dari pesaing lokal seperti Naver dan Kakao, yang masing-masing menguasai sekitar 70% dan 20% pasar.

Persoalannya, dengan semakin populernya Android, Google terus memperkuat posisi di pasar domestik. Sistem operasi ini digunakan secara luas oleh produsen smartphone papan atas Korea Selatan termasuk Samsung Electronics dan LG Electronics.

Artikel Terbaru