Beranda News Feature Google dan Facebook Hampir Mencapai Kesepakatan Pembayaran dengan Media Australia

Google dan Facebook Hampir Mencapai Kesepakatan Pembayaran dengan Media Australia

-

Jakarta, Selular.ID – Google dan Facebook hampir mencapai “kesepakatan komersial yang signifikan” untuk membayar media Australia dari berita yang ditayangkan,  menjelang Australia menciptakan undang-undang pertama di dunia yang akan memaksa raksasa digital untuk membiayai jurnalisme, seorang menteri mengatakan Senin (15/2/2021). 

Parlemen Australia dijadwalkan untuk mempertimbangkan rancangan undang-undang pada hari Selasa setelah komite Senat pekan lalu merekomendasikan tidak ada perubahan pada peraturan yang diusulkan yang oleh Google dan Facebook dikutuk sebagai tidak dapat dijalankan. 

Bendahara Josh Frydenberg, salah satu menteri yang bertanggung jawab atas undang-undang tersebut, mengatakan bahawa dia telah melakukan diskusi pada akhir pekan dengan CEO Facebook Mark Zuckerberg dan Sundar Pichai, kepala eksekutif Alphabet Inc. dan anak perusahaannya Google. Frydenberg juga berbicara dengan eksekutif media berita Australia.

“Kami telah membuat kemajuan nyata, saya pikir, dalam 48 hingga 72 jam terakhir dan saya pikir kami akan melihat beberapa kesepakatan komersial yang signifikan yang dapat menjadi keuntungan nyata bagi lanskap media dalam negeri dan melihat jurnalis dihargai secara finansial karena menghasilkan yang asli konten, sebagaimana mestinya, dan ini adalah reformasi terkemuka dunia”,  ujar Frydenberg kepada televisi Nine Network. 

“Tidak ada negara lain yang turun tangan seperti kita. Ini merupakan proses yang sulit. Ini masih berlangsung, jadi jangan terlalu terburu-buru. Tapi diskusi sampai saat ini memang sangat menjanjikan,” tambah Frydenberg. 

Frydenberg kemudian mengatakan kepada Australian Broadcasting Corp. kesepakatan “sangat dekat”. 

Sebelumnya Google telah meningkatkan kampanyenya melawan undang-undang yang diusulkan, mengatakan kepada komite Senat yang meneliti draf tersebut bahwa platform tersebut kemungkinan akan membuat mesin pencarinya tidak tersedia di Australia jika apa yang disebut kode tawar media berita diperkenalkan. 

Facebook juga mengancam akan memblokir warga Australia dari berbagi berita jika platform itu dipaksa untuk membayar berita. 

Meskipun raksasa digital dapat menanggung kemungkinan biaya untuk membayar berita Australia yang mereka tautkan, mereka khawatir tentang preseden internasional yang dapat ditetapkan Australia. 

Google telah menghadapi tekanan dari pihak berwenang di tempat lain untuk membayar berita. Bulan lalu, mereka menandatangani kesepakatan dengan sekelompok penerbit Prancis, membuka jalan bagi perusahaan untuk melakukan pembayaran hak cipta digital. 

Berdasarkan perjanjian tersebut, Google akan menegosiasikan kesepakatan lisensi individu dengan surat kabar, dengan pembayaran berdasarkan faktor-faktor seperti jumlah lalu lintas situs internet yang diterbitkan harian dan bulanan. 

Di Australia, platform tersebut dapat membuat kesepakatan pembayaran dengan bisnis media sebelum kode tersebut diundangkan. 

Undang-undang tersebut akan membuat panel arbitrase untuk membuat keputusan yang mengikat tentang pembayaran jika platform dan bisnis berita tidak dapat menyetujui harga untuk berita. 

Panel biasanya akan menerima penawaran terbaik dari platform atau penerbit, dan jarang menetapkan harga di antaranya. Ini seharusnya mencegah platform dan bisnis membuat permintaan yang tidak realistis. 

Google mengumumkan dua minggu lalu bahwa mereka telah mulai membayar tujuh situs berita Australia dengan modelnya sendiri, News Showcase. Google membayar penerbit yang berpartisipasi untuk menyediakan konten paywall kepada pengguna News Showcase melalui model yang diluncurkan pada bulan Oktober. 

Google mengklaim telah mencapai kesepakatan pembayaran dengan lebih dari 450 publikasi di seluruh dunia melalui News Showcase. 

Di sisi lain, para pendukung posisi pemerintah Australia berterima kasih kepada undang-undang yang diusulkan karena membawa raksasa mesin pencarian itu ke meja perundingan.

Artikel Terbaru