Jumat, 24 Mei 2024
Selular.ID -

WhatsApp Tambah Filter Pesan, Mudahkan Pengguna Lacak Percakapan

BACA JUGA

Selular.ID – Pemilik WhatsApp Meta memperbarui aplikasi obrolan populernya dengan filter kotak masuk, meminjam fitur berguna dari kotak masuk email untuk membantu melacak banyak percakapan yang dilakukan pengguna sepanjang hari.

Disebutkan WhatsApp merupakan salah satu aplikasi chatting paling populer di dunia, namun terkenal sulit untuk digunakan. Meta ingin memperbaikinya.

Meta mulai meluncurkan fitur pemfilteran baru di WhatsApp, untuk memudahkan pengguna mengakses semua jenis pesan, termasuk semua pesan yang belum terbaca.

Diumumkan oleh CEO Meta Mark Zuckerberg dalam saluran resminya di WhatsApp, fitur ini akan memfilter pesan dengan tiga kategori, yaitu “All”, “Unread”, dan juga “Groups”.

Seperti namanya, kategori All akan memunculkan semua pesan di WhatsApp Anda. Kemudian Unread, hanya akan memunculkan pesan yang belum terbaca. Sedangkan Groups, hanya memunculkan pesan dari grup-grup WhatsApp.

Pembaruan, yang diumumkan pada hari Selasa ini bakal memperkenalkan tiga tombol filter di bagian atas daftar percakapan standar aplikasi. “Semua”, yang merupakan default, akan menampilkan semua pesan, dengan dua opsi lainnya adalah “Belum Dibaca” dan “Grup”.

“Kami percaya filter akan memudahkan orang untuk tetap teratur dan menemukan percakapan terpenting mereka serta membantu menavigasi pesan dengan lebih efisien,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. Pembaruan gratis ini akan tersedia untuk semua pengguna “dalam beberapa minggu mendatang,” tambah perusahaan itu.

Baca Juga:Cara Memulihkan atau Mengembalikan Chat WhatsApp yang Terhapus

2 miliar pengguna
Langkah ini menandai cara lain Meta mengubah layanan perpesanan WhatsApp yang sangat populer agar lebih bermanfaat. Aplikasi ini, yang memiliki lebih dari 2 miliar pengguna di seluruh dunia , dimulai sebagai alternatif SMS bagi banyak orang. Facebook membeli WhatsApp pada tahun 2014 seharga $19 miliar.

WhatsApp perlahan-lahan menambahkan fitur-fitur platformya selama bertahun-tahun, antara lain termasuk pengiriman pesan yang aman, obrolan video, dan kemampuan bisnis untuk berkomunikasi dengan pelanggan .

WhatsApp menghadapi kesulitan meskipun popularitasnya. Meta menggugat perusahaan pengawasan NSO Group pada tahun 2019 atas dugaan peretasan WhatsApp.

Kurang dari setahun kemudian, ponsel pendiri Amazon Jeff Bezos diretas melalui pesan WhatsApp.

WhatsApp telah dikritik selama bertahun-tahun karena sulit digunakan, terutama saat menambahkan kontak atau berpindah telepon .

Perusahaan baru-baru ini merombak aplikasinya, menjadikannya tampak lebih modern dan lebih fleksibel bagi orang-orang yang memiliki banyak perangkat.

Meskipun WhatsApp digunakan secara luas, dan upaya privasinya dinyatakan, namun Cnet memperingatkan agar tidak menggunakannya sebagai pengganti aplikasi perpesanan aman lainnya.

WhatsApp lebih nyaman, lebih banyak digunakan, dan lebih desainnya lebih baik dibandingkan kompetitor seperti Signal dan Telegram.

Baca Juga:Cara Memulihkan atau Mengembalikan Chat WhatsApp yang Terhapus

Namun perusahaan tersebut tidak membagikan kodenya secara luas kepada publik, sehingga memungkinkan para ahli untuk mengaudit klaim perusahaan.

- Advertisement 1-

BERITA TERKAIT

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU