spot_img
BerandaNewsMarket UpdatePangsa Pasar Menciut, Bos Nokia Prediksi Pendapatan 2021 Bakal Menurun

Pangsa Pasar Menciut, Bos Nokia Prediksi Pendapatan 2021 Bakal Menurun

-

Jakarta, Selular.ID – Produsen peralatan jaringan telekomunikasi Finlandia, Nokia, memperingatkan beragam tantangan yang akan muncul pada tahun ini, saat perusahaan mencoba mengejar ketinggalan dengan para pesaing, meski kinerja keuangan menguat pada 2020. 

Sementara Nokia dan saingannya Ericsson telah mendapatkan pelanggan 5G yang mungkin akan beralih ke Huawei China, Ericsson bernasib lebih baik, memenangkan juga kontrak 5G besar di China, di mana penyebaran jaringan generasi berikutnya sedang berlangsung dengan cepat. 

“Kami belum membuat terobosan dalam 5G (di China) tetapi tentu saja kami tidak mengesampingkan kemungkinan itu di masa mendatang. Tapi kami ingin berhati-hati sehingga kami tidak ingin berada di sana dengan biaya berapa pun”, kata CEO baru Pekka Lundmark kepada Reuters. 

Lundmark melaporkan pendapatan kuartal keempat yang lebih baik dari yang diharapkan dan laba yang mendasari pada hari Kamis tetapi Nokia memperkirakan pendapatan 2021 turun menjadi antara 20,6-21,8 miliar euro ($ 25-26 miliar) dari 21,9 miliar euro pada 2020. 

“Kami memperkirakan 2021 akan penuh tantangan, tahun transisi, dengan hambatan berarti karena kehilangan pangsa pasar dan penurunan harga di Amerika Utara,” kata Lundmark. 

Nokia mengatakan telah kehilangan sebagian dari kontrak Verizon 5G di Amerika Serikat ke Samsung Electronics, yang merupakan vendor baru di industri selular 5G. 

Lundmark mengumumkan strategi baru pada bulan Oktober tahun lalu, di mana perusahaan akan memiliki empat grup bisnis dan mengatakan Nokia akan “melakukan apa pun” untuk memimpin dalam 5G, karena bank juga mengambil bagian dari Huawei. 

“Kami yakin bahwa kami telah menangkap sekitar setengah dari peluang yang dipengaruhi geopolitik,” kata Lundmark. “Sebagian besar kasus ini terjadi di Eropa.” 

Nokia mengatakan pertumbuhan penjualan peralatan 5G pada kuartal tersebut sebagian diimbangi oleh penurunan produk akses radio teknologi lawas. Pendapatan di bisnis jaringan andalannya turun 7% menjadi 5,04 miliar euro ($ 6,05 miliar).

Artikel Terbaru